Hello There!

Friday, September 11, 2015

Barua!

Barua.

Itu saja yang boleh untuk dispifikasi.
 Ianya antara perasaan yang memang terpendam.

Barua.
Barua.
Barua dia itu,
Barua dia ini.

Maaf memang kasar.
Tapi bila dibilang pada kemarahannya menjadikan perkataan barua itu enak.

Barua korupsi,
barua pendokong korupsi,
segala barua mahukan kekayaan,
segala barua mahukan pangkat,
segala barua mahukan populariti,
segala barua penjilat,
segala barua menadah tahi ke muka.

Barua!

Bukan beruang!
Barua yang aku katakan.

Mungkin ada yang masih menyayangi barua.
Mereka sama tergolong juga.

Opocot!
Barua!
Mungkin ada terasa.

Aku tak boleh buat apa.
Sebab barua tetap barua..

Tahi!

No comments:

Post a Comment