Hello There!

Wednesday, August 26, 2015

Merdeka 2015

Merdeka mereka hanyalah sambutan.

Tapi bagi aku,
Malaysia kini masih lagi dijajah oleh orang sendiri yang berfikiran, berkelakuan dan mengetuai seperti bangsat (Dato Seri yang ajar).
Mengharap Malaysia kembali merdeka dari kejadian sampah yang terjadi sekarang.
Mereka hanya penting diri.


Thursday, August 13, 2015

Orang buta menjual tisu

Aku lihat seorang makcik memimpin bersama kawannya atau keluarga yang buta menjual tisu disetiap restoran dan dimeja-meja orang sedang makan.

Tanpa berkata apa-apa, mereka hanya menghulur tisu pada orang ramai dan ramai yang memberi duit seringgit. Ada yang hanya memberinya seringgit.Katanya sedekah. Ada yang memberinya seringgit. Katanya membeli.

Makcik buta dan makcik yang memimpinnya sepanjang jalan hanya menerima sahaja seringgit itu dengan kata terima kasih kerana sedekah dan terima kasih kerana membeli. Di dalam hati aku berbisik.

"berapa agaknya makcik ni dapat duit dalam satu hari? Mudah sungguh makcik buta itu mendapat wang."

Adakah disebabkan dia buta ramai yang simpati? Adakah orang ramai memang ikhlas untuk mendermanya? Adakah sebab memang memerlukan tisu pada situasi tengah makan?

Situasi aku yang menjual tisu.

"Kak tisu kak...saya tak buta, saya jujur sihat dan sempurna semua. Tak kisah lah akak nak derma pada saya atau nak beli tisu saya. Saya jujur kak jual tisu ni"

Akak tersebut lihat atas bawah dengan pakaian aku yang sempurna, celik pada mata dan sihat tubuh badan aku.

"Tak pelah dik. Terima kasih."

Aku pergi ke meja lain dan restoran lain, tetapi pandangan mereka tidak seperti orang yang buta menjual tisu. Walau dengan kejujuran susah untuk mendapat simpati pada orang lain. Pendapatan kejujuran dan kesempurnaan aku pada hari ini hanya menjual tisu hanyalah lima ringgit sahaja.



Wednesday, July 29, 2015

Isu nasi lemak telur suku dan sebiji telur

Tekak rasa mahu telan nasi lemak.

"Makcik nasi lemak biasa 1 dan letak sikit sambal petai"

"Adik ambil polistren ni tuang sendiri. Akak tengah sibuk ada customer makan sini."

"Aik..!Ok lah. Saya ambil sendiri."

Aku lihat pelanggan makcik jual nasi lemak ini hanya seorang saja. Tapi hati aku boleh memahami bagaimana hendak melayan seorang sahaja pelanggan. Aku pun cedok nasi lemak dan tuang sedikit sambal, timun dan mengambil bahagian kecil suku dari pada setengah telur rebus itu.

"Makcik! kira berapa?"

"Kejap yer dik"

Dalam hati aku hanya ada kesabaran.

"Hmm.."

"Semua sekali 3 ringgit saja dik!"

"Aik! Macam ni punya harga makcik?! Telur dah la suku je makcik dan sambal.. tu je. Customer makcik tu telur goreng pun 3 ringgit!sebiji telur lak tu! Makcik tau tak sebijik telur dan suku telur yang saya ambil ni! tak kan harganya sama.!"

"Maaf yer dik 2 ringgit je dik" Sambil tersengeh bodoh depan aku.

"Makcik lain kali nak berniaga biar betul ikhlas dan telus. Main petik je harga. Ingat bodoh kah kami ni makcik!"

"Maaf yer dik. Mak cik minta maaf"


Saturday, July 18, 2015

Selamat Hari Raya 2015

Saya Apy & Ika mengucapkan Selamat Hari Raya Aidilfitri kepada semua umat Islam dan bukan umat Islam. Hari Raya adalah untuk semua bukan sahaja untuk umat Islam. Mereka juga ciptaan Allah yang berkuasa. Hidup secara harmoni dan toleransi. Amalan pada bulan puasa dan pada bulan yang lain diterima dan diberkati oleh Allah. Amin

Thursday, July 2, 2015

Nyawa di hujung tanduk

Tegak berdiri.

Aku terasa berpusing dan dikelilingi dengan suasana putih. Walaupun aku sudah membuka mata sebesar bola golf. Sekeliling aku tetap putih. Aku lihat tapak kaki. Aku berdiri di suatu tempat yang tinggi. Ruang nya hanya sebesar katil permaisuri.

"Aku dimana!?"

"Dimana aku!?"

Aku pandang ke bawah tempat aku berdiri sungguh tinggi. Terlalu tinggi tak terhingga. Tingginya manusia tidak boleh dibina.

Aku berasa pening dan keliru kerana keliling aku hanya putih. Tiada permandangan. Aku toleh kebelakang terdapat satu katil berdiri teguh.

Aku memicit tilam katil tersebut terasa lembut dan empuk. Seperti kapas yang dikumpul seperti awan dan baring di atasnya. Aku hanya merebahkan diri aku di atas katil. Takut dan keliru teramat sangat.

Mata aku menjadi kabur. Kabur dari apa-apa pandangan. Aku menggosokkan mata aku sehingga rabak tapi masih tidak boleh kelihatan. Tiba-tiba berdiri kelibat hitam didepan dengan membawa sebatang kayu yang hujungnya seperti ada pisau.

"Siapa kau!Tolong!?"

Kaki aku kaku. Aku terasa seperti tidak boleh bernafas.  Kelibat hitam itu seperti ada kuasa menarik sesuatu dari jasad aku. Terasa dari sehinggalah ke dada. Pabila tiba dihujung hidung aku cuba meronta.
Sakit dan tidak boleh berkata apa-apa, apatah lagi untuk meminta tolong. Tiada siapa untuk menolong aku.
Aku merasa seperti roh aku hendak berpisah dengan jasad. Aku takut.

Aku rasa lenyap dari jasad dan aku terus sedar dari jagaan tidur aku dan nafas aku laju seperti berlari sekuat hati.Roh aku masih dijasad. Air mata serta merta.

"husband mimpi buruk ke tadi?" pertanyaan dari si isteri.

"Aku bersaksi bahawa tiada tuhan (yang sebenar) melainkan Allah, dan aku juga bersaksi bahawa Nabi Muhammad itu adalah utusan Allah (Rasulullah)."

Thursday, May 14, 2015

Aku kecewa ahli jawatan tertinggi

Ada benda yang kecewa,
ahli jawatan tertinggi,
aku si rendah,
memang kecewa,
terus membenci,
terus anti,
terus hapuskan,
bagi lesap dari pandangan aku,

Aku kecewa ahli jawatan tertinggi.

Thursday, May 7, 2015

Perkara yang dialami

Antaranya berikut selepas kahwin :-

perut makin kedepan dan susah untuk menaip.

Terima kasih.

Tuesday, March 24, 2015

Antara lima jari kita

Jika kalian hendak menghina sesama manusia, lihatlah jari anda.

Adakah jari kalian semua sama? sama panjangnnya? sama bentuknya?
Persoalkan kenapa dijadikan semua lain?
Tetapi ia tetap jari walaupun berbeza.

Hiduplah dengan aman.

Thursday, February 5, 2015

Wang

Peluh menitis,
letih dan tadak bermaya,
setiap hari masam dan manis,
ia adalah ujian sebenarnya.

Dikira mengguna jari,
masih belum tentu berpuas hati,
tapi usaha kita perlu diisi,
kalau tidak jatuh pada diri sendiri.

Sampai mati tidak akan cukup.

Wednesday, January 21, 2015

Patung sandaran

“Menyampah betul aku bercakap dengan kau! Oi! Apasal kau lawa dan cantik?!”
Bisu saja si dia.

“Aku betul-betul jatuh cinta dengan kau!”

Bisu saja si dia. Tapi Khalid sudah jatuh cinta pada si dia. Khalid sentiasa mengusung dia ke sana ke sini tanpa mengira waktu. Mereka tidur bersama. Kadangkala Khalid juga  bernafsu dengan si dia. Si dia melayankan saja. Kadangkala Khalid mengamuk kerana akan si dia tidak mahu makan bersama.

“Kau ni puasa ke?! Makan lah! Ini makanan kegemaran aku, daging kunyit cicah tempoyak. Makan!”

Pada ahad yang dingin, kawan Khalid datang ke rumah Kiro namanya.

“Khalid! Bilalah engkau nak berubah? Aku rasa menyesal kenalkan si dia dengan engkau.”
Khalid membisu. Kiro hanya menggelengkan kepalanya. Kiro amat mengasihani Khalid kerana kehidupannya yang sadis.

“Khalid… yang pergi tu tak akan kembali.”

Sesal dihati kiro kerana memberi khalid peneman sebuah patung yang amat cantik untuk lenyapkan kesunyian Khalid.

Wednesday, January 7, 2015

"Harap hari ini hari aku."

Pagi ini aku rasakan seperti ada khabar baik. Minum teh O panas yang seperti membuat kita melayang dan memberi semangat pagi ini.

Sungguh segar.

Kentut aku pagi ini terasa wangi. Tahi gigi aku pagi ini rasa manis. Ketiak aku berbau minyak wangi yang paling wangi.

Aku lihat disebalik tingkap.
"Harap hari ini hari aku."

Tuesday, December 30, 2014

Nokhtah

Nokhtah hampir tiba,
buku baru harus dibuka,
hidup baru sudah bersedia,
iaitu hidup makin tua,
ingatan aku dan engkau,
untuk jadi baik sejahtera,
aku tinggalkan nohktah,
untuk pedoman dan kebaikan.

Nokhtah untuk dua ribu empat belas.

Thursday, December 11, 2014

Lanyak kau

telunjuk jari sentiasa menunjuk,
salah kau,
salah kau lagi,
salah kau lagi banyak,
kuasa digengaman,
lanyak dia,
mereka yang layak segalanya,
lebih dari tuhan.

Cebok mainan mereka,
kipas mesin sayangan,
mereka mahukan segalanya,
kami tahikan mereka,
kuasa masih digenggaman,
lanyak masih boleh,
tapi dicuba lebih dari tuhan.

kami sakit,
mereka sihat,
kami tergantung,
kaki mereka bergoyang,
lanyak kau.

Tuesday, December 2, 2014

Manusia melampau

ada yang didalamnya hanya binatang,
luarnya hanya manusia,
ada kelakuannya hanya binatang,
kadang-kala perlakunya hanya manusia,
melampau,
terlalu melampau,
manusia pada hari ini melampau,
binatang lihat mereka,
hendak mahu kembali pada asalnya.


Sunday, November 23, 2014

Mereka berbisik depanku.

Lihat seorang bapa memimpin anaknya untuk solat. Aku lihat anaknya adalah anak yang istimewa yang dimemahami apa itu dunia dan mungkin tahu apa itu akhirat. Anaknya hanya bisu tanpa kata apa-apa atau melawan. Mungkin dia kenal siapa tuhannya. Sebelum memulakan solat, bapanya membisik.

"Wahai anakku, engkau sujudlah pada tuhanmu Allah walaupun engkau adalah anak istimewa pada pandangan orang lain tapi engkau adalah hamba yang istimewa bagiNya. Lafazkanlah Allahuakbar."

Mereka berbisik depanku.

"Allahuakbar" dengan cara pelat dia menyebutnya

Saturday, October 18, 2014

10 Oktober 2014 : Aku terima nikahnya













"Amirul Afifi bin Ahmad Azan"

"Ye saya"

"Aku nikahkan dikau dengan Nur Zalikha binti Mohd Noor dengan mas kahwinnya RMxxxxxx tunai"

"Sahaja aku terima nikah dengan..."

"Bukan niat brader..Ni lafaz ijab dan kabul"

Ulang semula..

"Aku terima nikah Nur Zalikha binti Mohd Noor dengan mas kahwinnya RMxxxxxx tunai"

"Sah?" Imam menanyakan para saksi.

"Sah!"

"Sah!"