Hello There!

Thursday, February 7, 2013

Mimpi : Jelajah yang terakhir

Aku ke sebuah tempat seperti di Indonesia, thailand tapi tiada kepastian aku berada di mana aku menjelajah. Suasananya seperti di seperti petempatan kampung di lereng-lereng bukit yang kehidupannya susah. Aku tinggal di sebuah rumah yang usang di kelilingi dengan pembangunan yang hendak membangun untuk mencakar langit yang luas. Seperti rumah-rumah yang tinggi untuk di tumbuhkan di kawasan itu dengan menidas penempatan miskin di situ.

Aku tidur tanpa sedar kerana kepenatan kerana seharian aku menjelajah di pelusuk ceruk dalam bumi ini. Paginya, aku sedar.
Aku berasa riang yang tersangat dan susah untuk digambarkan. Aku buka pintu dan melihat sekeliling basah dan rintisan hujan tanpa henti. Aku keluar berkaki ayam dan mendaki ke puncak yang di tumbuh oleh rumah-rumah konkrit. Apa sudah jadi seluruh tempat yang cantik yang di cipta oleh Nya.

Di atas gunung yang tinggi lagi berkabus itu, aku melihat kanak-kanak bersekolah sedang bermain bola sepak dengan seronok di atas karpet segar hijau. Aku cuba mendekati mereka dan mereka menerima aku sebahagian daripada mereka.

Sepak ke kiri.
Sepak ke kanan.

Tiba-tiba aku merasa gegaran yang kuat. Aku terdengar bunyi dentuman yang kuat. Aku tertanya "Apakah itu?" Sebahagian runtuhan bangunan menghempas ke bumi yang sangat dasyat. Aku mendengar dentuman belakang ku. Aku lihat runtuhan. Aku menarik tangan sebahagian dan melarikan diri tanpa memikirkan apa-apa.

Aku terlepas genggaman seorang budak lelaki. Dia di hempap konkrit dan melenyekkan tubuh yang lembut budak itu. Aku melari di liring gunung itu, tetapi ke semua runtuhan berlaku. Aku  terlihat ada jaringan longkang yang kecil. Aku memasukkan tubuhku ke dalam dan aku terfikir untuk berbaring dengan bedudukan seperti mayat yang telah dikafankan.

Aku amat takut. Dan memejamkan sambil mengucap untuk nyawa terakhir. Suatu konkrit yang besar telah menghempap aku dan aku merasa seperti ada benda yang menarik nyawa aku. Samar-samar kelihatan. Aku dihempap sekali lagi dengan konkrit yang lebih besar dan berat. Dan aku sudah tiada nyawa.

6 comments:

  1. Replies
    1. mimpi mainan tidur. jgn lupa baca doa tido

      Delete
  2. Nice sharing, have a nice day.

    ReplyDelete
  3. hello there and thank you for your information –
    I have certainly picked up anything new from right here.

    I did however expertise some technical points using this
    website, since I experienced to reload the website a
    lot of times previous to I could get it to load correctly.
    I had been wondering if your web hosting is OK?
    Not that I'm complaining, but sluggish loading instances times will very frequently affect your placement in google and could damage your quality score if advertising and marketing with Adwords. Anyway I'm adding this RSS to
    my email and could look out for a lot more of your respective fascinating content.
    Ensure that you update this again soon.

    Take a look at my webpage ... http://reachwiki.net

    ReplyDelete