Hello There!

Saturday, September 26, 2015

Poket pintu

Ada satu pintu yang harus aku cari.
Akan tetapi susah untuk dibukanya.
Tapi tidak penah mengalah untuk membukanya.
Payah.
Aku mesti pergi ke satu pintu ini.

Thursday, September 17, 2015

Kita boleh hidup bersama

Sebaik baik manusia dia tahu apa yang patut kita lakukan antara sesama manusia tidak kira warna kulit, berlainan bangsa, berlainan agama. Hanya yang kolot mahukan mereka sendiri sendangkan tuhan mencipta semuanya.

Dengan ukelele yang off tune, aku fikir sejenak. Aku bukan yang memilih untuk dilahirkan,begini dengan bangsa begini, dengan warna kulit begini, dengan berbahasa begini.

Tuhan yang menjadikan kita berlainan. Bersama kita berkongsi.

Friday, September 11, 2015

Barua!

Barua.

Itu saja yang boleh untuk dispifikasi.
 Ianya antara perasaan yang memang terpendam.

Barua.
Barua.
Barua dia itu,
Barua dia ini.

Maaf memang kasar.
Tapi bila dibilang pada kemarahannya menjadikan perkataan barua itu enak.

Barua korupsi,
barua pendokong korupsi,
segala barua mahukan kekayaan,
segala barua mahukan pangkat,
segala barua mahukan populariti,
segala barua penjilat,
segala barua menadah tahi ke muka.

Barua!

Bukan beruang!
Barua yang aku katakan.

Mungkin ada yang masih menyayangi barua.
Mereka sama tergolong juga.

Opocot!
Barua!
Mungkin ada terasa.

Aku tak boleh buat apa.
Sebab barua tetap barua..

Tahi!

Wednesday, September 2, 2015

Derma bosan

Aku rasa aku rasa bosan,
bosan rasa pada aku,
tapi aku bosan pada rasa,
rasa pula bosan dengan aku,
kalau bosan, rasa dan aku macam itu,
ada apa yang aku rasa rasa.

Bak orang kata bosan tahap gaban.
Aku minta orang bagi akaun diri untuk aku derma bosan aku pada orang tak rasa dia bosan.

Lepas ini aku dah tak perlu rasa bosan.