Hello There!

Wednesday, August 26, 2015

Merdeka 2015

Merdeka mereka hanyalah sambutan.

Tapi bagi aku,
Malaysia kini masih lagi dijajah oleh orang sendiri yang berfikiran, berkelakuan dan mengetuai seperti bangsat (Dato Seri yang ajar).
Mengharap Malaysia kembali merdeka dari kejadian sampah yang terjadi sekarang.
Mereka hanya penting diri.


Thursday, August 13, 2015

Orang buta menjual tisu

Aku lihat seorang makcik memimpin bersama kawannya atau keluarga yang buta menjual tisu disetiap restoran dan dimeja-meja orang sedang makan.

Tanpa berkata apa-apa, mereka hanya menghulur tisu pada orang ramai dan ramai yang memberi duit seringgit. Ada yang hanya memberinya seringgit.Katanya sedekah. Ada yang memberinya seringgit. Katanya membeli.

Makcik buta dan makcik yang memimpinnya sepanjang jalan hanya menerima sahaja seringgit itu dengan kata terima kasih kerana sedekah dan terima kasih kerana membeli. Di dalam hati aku berbisik.

"berapa agaknya makcik ni dapat duit dalam satu hari? Mudah sungguh makcik buta itu mendapat wang."

Adakah disebabkan dia buta ramai yang simpati? Adakah orang ramai memang ikhlas untuk mendermanya? Adakah sebab memang memerlukan tisu pada situasi tengah makan?

Situasi aku yang menjual tisu.

"Kak tisu kak...saya tak buta, saya jujur sihat dan sempurna semua. Tak kisah lah akak nak derma pada saya atau nak beli tisu saya. Saya jujur kak jual tisu ni"

Akak tersebut lihat atas bawah dengan pakaian aku yang sempurna, celik pada mata dan sihat tubuh badan aku.

"Tak pelah dik. Terima kasih."

Aku pergi ke meja lain dan restoran lain, tetapi pandangan mereka tidak seperti orang yang buta menjual tisu. Walau dengan kejujuran susah untuk mendapat simpati pada orang lain. Pendapatan kejujuran dan kesempurnaan aku pada hari ini hanya menjual tisu hanyalah lima ringgit sahaja.