Hello There!

Tuesday, February 26, 2013

Jiwa masih ada kamu

Bukan hendak ke mana,
tapi berdiri teguh tanpa bergoncang,
ribut angin meniup,
tetap terpacak terkaku,
tapi mudah berkarat,
sapu kan cat kembali,
jiwa nya masih ada,
meski pun mahu rapuh di telan zaman,
sentiasa hadir dalam jiwa.

Thursday, February 21, 2013

Ketentuan

Kau tahu tapi aku tidak tahu,
menuju singgah sana tapi aku masih menunggu,
ralat mengenang di sini, serah masa di sana.

Thursday, February 7, 2013

Mimpi : Jelajah yang terakhir

Aku ke sebuah tempat seperti di Indonesia, thailand tapi tiada kepastian aku berada di mana aku menjelajah. Suasananya seperti di seperti petempatan kampung di lereng-lereng bukit yang kehidupannya susah. Aku tinggal di sebuah rumah yang usang di kelilingi dengan pembangunan yang hendak membangun untuk mencakar langit yang luas. Seperti rumah-rumah yang tinggi untuk di tumbuhkan di kawasan itu dengan menidas penempatan miskin di situ.

Aku tidur tanpa sedar kerana kepenatan kerana seharian aku menjelajah di pelusuk ceruk dalam bumi ini. Paginya, aku sedar.
Aku berasa riang yang tersangat dan susah untuk digambarkan. Aku buka pintu dan melihat sekeliling basah dan rintisan hujan tanpa henti. Aku keluar berkaki ayam dan mendaki ke puncak yang di tumbuh oleh rumah-rumah konkrit. Apa sudah jadi seluruh tempat yang cantik yang di cipta oleh Nya.

Di atas gunung yang tinggi lagi berkabus itu, aku melihat kanak-kanak bersekolah sedang bermain bola sepak dengan seronok di atas karpet segar hijau. Aku cuba mendekati mereka dan mereka menerima aku sebahagian daripada mereka.

Sepak ke kiri.
Sepak ke kanan.

Tiba-tiba aku merasa gegaran yang kuat. Aku terdengar bunyi dentuman yang kuat. Aku tertanya "Apakah itu?" Sebahagian runtuhan bangunan menghempas ke bumi yang sangat dasyat. Aku mendengar dentuman belakang ku. Aku lihat runtuhan. Aku menarik tangan sebahagian dan melarikan diri tanpa memikirkan apa-apa.

Aku terlepas genggaman seorang budak lelaki. Dia di hempap konkrit dan melenyekkan tubuh yang lembut budak itu. Aku melari di liring gunung itu, tetapi ke semua runtuhan berlaku. Aku  terlihat ada jaringan longkang yang kecil. Aku memasukkan tubuhku ke dalam dan aku terfikir untuk berbaring dengan bedudukan seperti mayat yang telah dikafankan.

Aku amat takut. Dan memejamkan sambil mengucap untuk nyawa terakhir. Suatu konkrit yang besar telah menghempap aku dan aku merasa seperti ada benda yang menarik nyawa aku. Samar-samar kelihatan. Aku dihempap sekali lagi dengan konkrit yang lebih besar dan berat. Dan aku sudah tiada nyawa.